Kabar  

TKKT V Luwu Timur Tidak Sah dan Melanggar AD ART Karang Taruna, Ketua OKK: Kami Akan Tindak Tegas Oknum Tersebut | Koran Makassar

TKKT V Luwu Timur Tidak Sah dan Melanggar AD ART Karang Taruna, Ketua OKK: Kami Akan Tindak Tegas Oknum Tersebut | Koran Makassar

MAKASSAR, KORANMAKASSAR.COM — Temu Karya Karang Taruna V Kabupaten Luwu Timur Tahun 2023 yang diselenggarakan pada sabtu tanggal 28 Oktober 2023 adalah tidak sah karena melanggar Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Karang Taruna.

Hal tersebut diungkapkan Ketua OKK Karang Taruna Sulsel, Mustaqim Zulkifli, senin (30/10/23). Menurutnya, sebagaimana yang diatur pada ART Pasal 39 bahwa “Temu Karya Karang Taruna dihadiri oleh pengurus yang bersangkutan, pengurus satu tingkat diatasnya, dan pengurus satu tingkat dibawahnya masing-masing sebagai peserta penuh.

“Sampai pelaksanaan Temu Karya berlangsung pengurus Karang Taruna Kabupaten Luwu Timur tidak menyampaikan pemberitahuan serta undangan kepada kami pengurus Karang Taruna Provinsi Sulawesi Selatan, Pemerintah Kabupaten Luwu Timur, dalam hal ini Bapak Bupati melakukan pembiaran terhadap oknum yang merusak organisasi Karang Taruna di Luwu Timur, karena setelah kami berkordinasi dengan Dinas Sosial Kabupaten Luwu Timur membenarkan bahwa Panitia Penyelenggara mengundang Zainal Arifin yang mengatasnamakan utusan Pengurus Karang Taruna Provinsi Sulawesi Selatan, dan kami tidak mengenal ini Zainal Arifin di kepengurusan kami”, jelas Mustaqim Zulkifli.

Bung Mus sapaan akrabnya menambahkan sangat menyayangkan kepala daerah yang masih terjebak dengan isu dualisme yang memecah belah organisasi ini, seharusnya pemerintah melakukan kroscek terlebih dahulu legalitas organisasi yang bernaung dibawah pemerintah kabupaten masing-masing.

Karang Taruna

“Dan kami menegaskan tidak ada dualisme ditubuh karang taruna dan hanya kami yang memegang Surat Keputusan dari Pengurus Karang Taruna Nasional Bapak Didik Mukrianto”, tegasnya.

PKTP Sulsel memahami masih saja ada oknum yang belum memahami Permensos 25 Tahun 2019 terkait proses pengesahan dan pengukuhan sebagaimana yang tertuang dalam Permensos Pasal 21 bahwa “Ketentuan mengenai keorganisasian dan kepengurusan serta pengesahan dan pelantikan kepengurusan karang taruna diatur lebih lanjut dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Karang Taruna”.

“Pasal tersebut menegaskan AD ART adalah bagian yang tidak terpisahkan dari Permensos 25 Tahun 2019, tidak boleh diabaikan apalagi dilanggar, selanjutnya pada Anggaran Dasar Pasal 14 tentang kepengurusan ayat 3 : “Pengurus Karang Taruna Kabupaten/Kota adalah pelaksana organisasi dalam lingkup wilayah kabupaten/kota yang selanjutnya disebut (PKTK/Kab) yang diangkat dan ditetapkan dalam TKKT Kabupaten/Kota, disahkan oleh Pengurus Karang taruna Provinsi serta dikukuhkan oleh Bupati/Walikota”, tutur Bung Mus.

Penjelasan terkait pengesahan ini yang kemudian dituangkan dalam bentuk Surat Keputusan (Pengesahan) oleh Provinsi Sulawesi Selatan yang kemudian menjadi dasar untuk dikeluarkan Surat Keputusan (Pengukuhan) oleh Bupati/Walikota.

baca juga : Usai Dilantik, Karang Taruna Kota Makassar Fokus Pada Masalah Anak dan Kemiskinan

Oleh karena itu pada setiap penyelenggaraan TKKT Pengurus Karang taruna Provinsi Sulawesi selatan memiliki kewajiban untuk hadir dalam rangka menjalankan amanah Permensos, AD dan ART, untuk mengawal organisasi berjalan sesuai rulenya, bukan sekedar sebagai pelengkap atau tamu undangan.

“Sehingga kembali saya pertegas, bahwa oknum yang mengatasnamakan Karang Taruna Provinsi adalah pelanggaran organisasi dan mencemarkan nama baik Karang Taruna Provinsi Sulawesi Selatan, dan tentunya kami akan tindak tegas mereka yang berupaya merusak organisasi yang kita cintai bersama, dan segera akan menunjuk Careteker Ketua Karang Taruna Luwu Timur untuk melaksanakan tugas mempersiapkan Temu Karya Karang Taruna di Kabupaten Luwu Timur”, punkas Ketua OKK KT Sulsel. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *